NAIROBI: Fenomena Bulan Berdarah menyatukan seluruh peminat astrologi dan pemerhati bintang dunia awal pagi tadi untuk menyaksikan gerhana bulan penuh paling panjang di abad ke 21 ini.

Ribuan pemerhati dari Tanjung Harapan ke Asia Barat, dan dari Kremlin hingga ke Pelabuhan Sydney, menumpukan pandangan ke arah bintang-bintang demi menyaksikan fenomena bulan yang menjadi gelap sebelum bertukar oren, coklat dan kemerahan.

Menurut Pentadbiran Aeronautik dan Angkasa Kebangsaan (NASA) gerhana bulan penuh itu berlangsung selama 1 jam, 42 minit dan 57 saat. Walaupun ia didahului dengan gerhana separa, ini bermakna bulan akan menghabiskan masa hampir empat jam di dalam bayangan umbra Bumi.

Gerhana bulan penuh itu dapat disaksikan dengan jelas dari Eropah, Russia, Afrika, Asia Barat dan kebanyakan negara Asia dan Australia walaupun awan dikatakan menutupi bulan di beberapa kawasan.

Gerhana itu tidak akan dapat dilihat dari Amerika Utara atau sebahagian besar Pasifik.

Profesor astronomi di University of Cambridge, Andrew Fabian memberitahu Reuters, ia dipanggil Bulan Berdarah kerana sinar matahari memancar menerusi atmosfera Bumi dalam perjalanan ke bulan, dan atmosfera bumi menjadi merah sama seperti ketika matahari terbenam.

“Pada masa yang sama, Marikh bergerak lebih dekat ke Bumi berbanding fenomena sama sejak 2003, jadi beberapa pemerhati mungkin akan dapat melihat sebutir bintang berwarna oren kemerahan yang sebenarnya adalah planet itu.”

Pengarah eksekutif Persatuan Astronomi Diraja, Robert Massey, yang menyaksikan gerhana itu dari Laut Mediterranean berkata dapat menyaksikan gerhana bulan penuh dan Marikh berada dekat pada satu malam yang sama adalah sesuatu yang jarang berlaku dan sangat luar biasa. – Reuters