PETALING JAYA: Perdana Menteri Dr Mahathir Mohamad memohon maaf atas tindakannya dalam mengatasi krisis kewangan pada 1997-1998 yang menguntungkan taikun.

Beliau mengaku terlibat dengan pendekatan dalam mengatasi kewangan ketika itu dan berkata jika boleh tidak mahu menguntungkan taikun.

“Memanglah baik jika kita tidak menolong taikun dan biarkan mereka dan perniagaan mereka rugi, gagal dan terpaksa ditutup.

“Dengan ini semua kakitangan mereka (yang kaya dan tidak kaya) akan menganggur. Eksport kita akan menurun dan tidak akan ada pengaliran wang asing ke dalam negara kita,” katanya menerusi catatan blog.

besar cukai dibayar oleh taikun.

“Sebahagian besar dari dana kerajaan akan hilang. Operasi dan pembangunan negara tidak dapat diteruskan. Segala infrastruktur tidak dapat dibangunkan,” katanya.

Mahathir berkata dalam keadaan kehilangan cukai ke atas taikun, negara terpaksa mengenakan cukai kepada yang bukan ditakrif sebagai taikun.

Beliau berkata setelah membayar cukai oleh bukan taikun, mereka akan masuk dalam golongan mereka yang miskin.

“Pada satu masa 70 tahun dahulu taikun dibunuh dan harta mereka dirampas di beberapa buah negara.

“Semua perniagaan dan perusahaan diambil oleh pemerintah dengan harapan 100% dari keuntungan akan diperolehi oleh kerajaan,” katanya.

Mahathir berkata kerajan boleh mengambil tindakan menghalau keluar semua taikun terbabit.

“Jangan tolong mereka. Biar mereka bankrap. Kita akan tolong yang bukan taikun sahaja.

“Apakah tidak mahu membantu bukan taikun itu selepas semua taikun tidak dapat bayar cukai. Itu soalannya,” katanya.