SEORANG tukang sapu yang memulangkan wang kertas bernilai hampir 150,000 yuan (RM90,593) yang ditemuinya dalam tong sampah enggan menerima ganjaran kerana kejujurannya.

Dia berkata, ucapan terima kasih juga sebenarnya tidak perlu kerana dia hanya melakukan perkara yang sepatutnya.

Li Man terjumpa beg berisi wang itu pada pagi Selasa ketika dia sedang membersihkan jalan di daerah komersial Haikou, ibu kota wilayah pulau Hainan.

Beg itu menarik perhatiannya kerana ia berat, dia memberitahu media tempatan. Apabila beg itu dibuka, dia menemui sebuah beg yang lebih kecil dipenuhi wang kertas 100 yuan (RM60.40).

“Mesti seseorang tak sengaja membuangnya di sini dan berasa sangat bimbang sekarang. Saya perlu pastikan ia dikembalikan segera,” Man memberitahu Haikou TV.

Selepas menghubungi pengurusnya, Man membawa beg itu ke balai polis tempatan.

Polis melancarkan siasatan berdasarkan susunan resit yang ditemui bersama dengan wang tunai itu dan menjejaki pemiliknya, seorang ahli perniagaan bernama Zhu.

Dalam masa dua jam selepas Man menemui beg itu, wang tersebut berjaya dikembalikan kepada Zhu di balai polis.

Dia memperkenalkan dirinya sebagai ketua di sebuah syarikat tempatan dan seorang tukang cuci di tempatnya menyangka ia adalah sampah dan telah membuangnya, menurut media tempatan.

Di stesen itu, Zhu telah menawarkan Man ganjaran 20,000 yuan (RM12,079) di atas kejujurannya, jumlah yang mewakili gaji biasa tahunan untuk seorang tukang cuci.

Tetapi Man dengan sopan menolak tawaran itu, memberitahu Hainan News: “Itu yang sepatutnya saya buat, tidak perlu (ganjaran).”

Dia dipuji di media sosial sebagai ‘pekerja sanitasi yang cantik dengan watak mulia’.

Dalam temu bual dengan Haikou TV, dia berkata: “Walaupun keadaan saya sedikit susah, penting untuk mempunyai moral yang baik. Mengembalikan wang adalah perkara yang wajar dilakukan.”

Kisah ini juga telah mencetuskan perdebatan dalam talian mengenai gaji tukang sapu yang rendah.

Di Haikou, gaji minimum 1,430 yuan (RM863) sebulan adalah yang paling rendah di negara itu.

Ini bermakna pekerja dibayar gaji tahunan sebanyak 20,000 yuan (RM12,079), menjadikan jumlah itu kurang dari separuh gaji purata untuk wilayah itu iaitu 45,540 yuan (RM27,504). –SCMP