COVID-19 yang menyerang banyak negara bukanlah hanya tertumpu isu kesihatan namun ia adalah krisis kemanusiaan, ekonomi, keselamatan dan hak asasi manusia.

Menteri Luar, Datuk Seri Hishammuddin Tun Hussein berkata, pandemik itu menunjukkan kelemahan banyak negara dan untuk mengatasinya, semua pihak harus melakukannya bersama-sama.

Menurutnya, hanya apabila bersama, ancaman itu dapat diatasi sekali gus memulihkan semula ekonomi banyak negara.

“Keluar dari krisis ini akan memerlukan pendekatan kolektif global – didorong oleh kasih sayang dan solidariti.

“Ya, banyak yang telah dilakukan, tetapi selalu ada banyak lagi yang dapat dilakukan – kita mesti memberikan respons global yang tidak meninggalkan siapa pun. Hanya ketika kita perlu membina jambatan, ada yang menjadi penghalang bangunan.

“Kejayaan kita dengan PBB mesti memberi inspirasi kepada kita untuk bekerja lebih keras, dan mencapai tahap yang lebih tinggi lagi,” katanya dalam video ucapan dikeluarkan kementerian tersebut pada Sabtu.

Sempena menyambut ulang tahun ke-75 Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB), Hishammuddin mengajak semua negara terus bergerak ke hadapan dan menentukan masa depan yang lebih baik bersama PBB.

“Di hari bersejarah ini, izinkan saya menegaskan kembali – komitmen Malaysia yang teguh terhadap PBB dan multilateralisme, berdasarkan prinsip-prinsip yang termaktub dalam Piagam Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu.

“Marilah kita menggunakan ulang tahun ini untuk merenungkan pelajaran dari 75 tahun yang lalu, dan nilai-nilai Piagam PBB.

“Bersamalah kita untuk “menyatukan kekuatan kita” demi “kita rakyat” untuk membina kehidupan sejahtera, keamanan dan maruah untuk semua,” ujarnya.

Tambah beliau, Malaysia berbangga menjadi sebahagian daripada PBB dalam menangani pelbagai cabaran termasuk masalah ekonomi dan alam sekitar.